Artikel

Eratosthenes


Pada tahun 220 SM ramai orang sudah menganggap bumi adalah bulat, tetapi tidak ada yang dapat memberitahu apa lilitannya. Tidak bersetuju dengan keadaan ini, seorang warganegara Yunani bernama Eratosthenes memutuskan untuk memperbaiki kegagalannya. Tetapi jika dia tidak berformat, dia juga memanjakan diri. Selain menjadi seorang ahli astronomi, beliau berusaha menyelesaikan masalah itu tanpa perlu keluar dari rumah, menggunakan matahari. Banyak pengiraan yang dibuatnya sehingga akhirnya dia dapati sebuah sistem yang sesuai dengan mana ia dapat menegaskan bahawa dunia telah Lil seluas 40000 km.

Lebih dari 2000 tahun kemudian, para ulama datang untuk memeriksa perhitungan Eratosthenes dan terkejut: pengukuran baru, dibuat dengan peralatan presisi dan sistem perhitungan moden, menghasilkan angka hampir sama dengan yang bijak. Itulah: 40070 Km.

Eratosthenes dilahirkan di Cyrene, koloni Yunani Afrika Utara, sekitar tahun 276 SM Brilliant dari usia muda, belajar dengan guru-guru terbaik zamannya dan begitu terkenal menjadi, Firaun Ptolemy III dari Mesir memberinya arahan Perpustakaan. dari Alexandria, serta kedudukan pendidik anaknya.

Terdapat hampir tidak ada subjek Eratosthenes tidak berminat dalam: falsafah, sejarah, tatabahasa, puisi, geografi, dan matematik semua menarik dia, dan pada setiap mata pelajaran ini dia menulis karya yang bernilai tinggi. Tetapi, astronomi dan nombor adalah subjek kesukaannya, dan kerana semua sains Yunani ketika itu dipengaruhi oleh idea-idea Pythagoras, Eratosthenes dibentuk oleh garis Pythagorean, yang mengakui teori-teori masa yang sangat maju. Sebagai contoh, beliau menerima bahawa bumi adalah sfera longgar di ruang angkasa, berputar bersama-sama dengan beberapa orang lain di sekeliling pusat api api - pratonton sistem yang hanya kemudian Copernicus akan mengeja.

Bagi orang Pythagorean, penjelasan dunia adalah dalam bilangan. Dan bagi mereka Eratosthenes membimbing seluruh kerjayanya. Menulis risalah geografi, dia membahagi dunia menjadi paralel dan meridian, menjadikan lokasi geografi sebagai kerja matematik - sistem yang terus digunakan hari ini. Ia juga menunjukkan dalam karya ini bahawa ia mungkin untuk mencapai India dari Sepanyol. Dan ia mencadangkan kewujudan tanah yang didiami di Barat - apabila Columbus akan membuktikan tujuh belas ratus tahun kemudian, apabila ketibaannya di Amerika.

Berurusan dengan nombor perdana (hanya dibahagikan dengan sendirinya dan perpaduan) adalah masalah yang serius bagi ahli matematik di Alexandria. Eratosthenes memutuskan untuk menyelesaikannya dan memang melakukannya dengan membuat jadual penghapusan progresif, dengan mana ia menjadi mudah untuk menentukan sama ada nombor adalah perdana atau tidak. Digunakan secara meluas sejak itu, kaedahnya masih ada dalam manual aritmetik, di mana dia muncul sebagai "penapis Eratosthenes".

Dengan jumlah penemuan dan inovasi yang mengagumkan kepada kreditnya, Eratosthenes hidup berumur 80 tahun. Dan dia tidak menunggu kematian untuk memanggilnya: dia lebih suka bunuh diri dan membiarkan dirinya mati dalam kelaparan.

Untuk mengukur saiz bumi, Eratosthenes berpura-pura seperti berikut: Syene dan Alexandria terletak hampir pada meridian yang sama - lilitan bumi. Syene praktikal di atas Tropic of Cancer; demikian pada hari pertengahan musim panas di tengah hari sinar matahari bersinar secara serentak - iaitu - hingga 900 - mengenai bandar. Pada hari yang sama, pada masa yang sama, mereka adalah 810 lebih dari Alexandria (ilustrasi di bawah), 5000 stadium (1000 km) dari Syene (ilustrasi di atas). Melihat segmen litar berukuran 5000 tahap sesuai dengan perbezaan 90 dalam kejadian sinaran matahari, Eratosthenes hanya perlu membuat tiga peraturan yang mudah untuk mencari 360 yang sama0 dari lilitan bumi. Hasilnya ialah 200000 stadium. Yang sejauh 40000 km.


Bibliografi: Kamus Ensiklopedia Mengetahui - Kebudayaan April


Video: How Eratosthenes calculated the Earth's circumference (Oktober 2021).