Artikel

Nicholas Copernicus


Ahli matematik dan ahli astronomi Poland, pengarang Teori Heliocentric, menurut sinar matahari adalah pusat sebenar sistem suria, berikutan penggantian hari dan malam disebabkan oleh putaran bumi pada paksi sendiri. Copernicus dilahirkan di Tourun, Postnamia (wilayah Poland di tebing Vistula) di sempadan Jerman pada 19/02/1453. Dia adalah anak saudagar yang meninggalkan dia anak yatim pada usia 10 tahun.

Pengawasannya bertanggung jawab atas pamannya Lucius Waczenrade, Uskup Erimland. Dan ia tumbuh di tengah zaman Renaisans, di mana ilmu pengetahuan serta budaya maju secara revolusi. Dia juga berkhidmat di Gereja Katolik, yang agak positif, kerana ia memberi akses kepada pengetahuan berharga gereja.

Sifat planet

Pada tahun 1491, beliau memasuki Universiti Krakow, di mana beliau belajar terutamanya matematik. Kemudian di Universiti Bologna belajar Perubatan Yunani dan Padua. Pada 1500 kembali ke Poland, dan sudah menjadi sami, menganggap fungsi kanon di Frauenburg, mengamalkan ubat. Semenjak keghairahannya yang sebenarnya adalah astronomi, perhatiannya telah dicerap oleh planet Mars, dan dari pemerhatiannya datanglah persoalan: - Mengapa planet-planet semakin besar dan lebih cerah sepanjang trajektori mereka? "Atau adakah mereka membesar, yang seolah-olah tidak masuk akal?" "Atau adakah mereka lebih hampir dengan Bumi?" Yang pasti menyebabkan mereka meninggalkan epicycles, di mana mereka harus ...

Menghadapi keraguannya, Copernicus, dengan ketenangan ciri-cirinya, terus mengkaji para pemikir purba, yang berani memberi bumi pergerakan, dan meletakkan matahari sebagai pusat alam semesta. Selepas pengiraan matematik yang menyeluruh, dia menyimpulkan: Bumi melakukan pergerakan lengkap di sekitar paksi. Yang akan menjelaskan pergerakan matahari dan bintang-bintang, menghasilkan siang dan malam. Pengiraan baru membawa beliau untuk menyifatkan pergerakan tahunan Matahari, yang sebenarnya dilakukan oleh bumi.

Tuntutannya bertentangan dengan Teori Geocentric, yang mengaku sebagai Bumi tetap, dan semua bintang lain berputar di sekitarnya. Gereja itu didasarkan pada Teori Geocentric, dan bertindak secara liar terhadap sebarang konsep yang bertentangan dengan teori ini. Teori Geocentric, juga dikenali sebagai Teori Ptolemaik, kerana ia telah dikemukakan oleh Claudius Ptolemy, ahli astronomi Yunani dan ahli geografi abad ke-19. II, dikatakan bahawa Bumi tidak bergerak dan di sekelilingnya berputar Bulan, Matahari, Planet dan Bintang. Selama 30 tahun Copernicus, menganalisis dan bermeditasi pada pemerhatiannya sendiri, menyimpulkan Teorinya. Sebagai salah satu ciri yang paling utama adalah untuk berhati-hati, pada mulanya, membentangkan teorinya sebagai hipotesis semata-mata, sejak pada masa itu, sabitan untuk bidaah adalah perkara biasa.

Wahyu-wahyu

Copernicus adalah gereja, dihormati dan takut kepada pihak berkuasa agama, bagi mereka, teori Ptolemy lebih sesuai untuk mengesahkan kutipan alkitabiah, dengan cara yang mudah untuk gereja. Takut untuk bercanggah dengannya, Copernicus pada tahun 1530 mempersembahkan teorinya hanya di kalangan ahli astronomi, dalam sebuah naskah bernama Nicholas Copernicus 'Little Comments on His Hypotheses on Movement Celestial. Hanya pada tahun 1540 dia membenarkan George Joaquim Rhäticus, pengikutnya, untuk menerbitkan idea-ideanya dalam Kerja Naratif mengenai karya Copernicus mengenai revolusi.

Kerja anda

Akhirnya pada tahun 1543, pengikut yang sama ini diedarkan dalam kerja lengkap Nuremberg Copernicus - Pada Revolusi Orb Celestial, di mana Teori Heliosentrik diletakkan secara saintifik, bukan sebagai hipotesis. Ini tanpa pengetahuan Copernicus, yang mempunyai satu salinan di tangannya, siap di pintu kematiannya di Frauenburg, pada 24/05/1543, tarikh yang sama dia mati. Penerbitan ini, yang mempunyai pendahuluan yang didedikasikan untuk Paus Paulus III, telah digantikan oleh seorang anonim yang dikaitkan dengan Andreas Osiander, yang menegaskan sifat hipotesis sistem baru itu.

Hanya selepas 20 tahun penyebaran penyelidikan Copernicus, Dominican friar Giordani Bruno menambah Teori, idea alam semesta tak terhingga, menimbulkan kontroversi lagi. Oleh itu, Pasitan mengutuk dia mati. Pada masa yang sama, beliau bermula sebagai profesor di Galileo Galilei University, yang akhirnya mengukuhkan teori itu.

Kerja Copernicus terbukti oleh ahli astronomi dan ahli matematik yang hebat seperti Galileo, Kepler, dan Newton, tetapi sehingga tahun 1835, Gereja terus menyenaraihitamkannya. Tetapi kerjanya, yang dianggap berharga dan perintis, menjamin kedudukannya sebagai Bapa Astronomi moden.


Video: Copernicus - Astronomer. Mini Bio. BIO (Oktober 2021).